logo

ugm-logo

Reportase : Rapat Koordinasi Penyiapan Skenario dan Rencana Penanganan Erupsi Merapi saat Libur Lebaran 2018

Reportase :

Rapat Koordinasi Penyiapan Skenario dan Rencana Penanganan Erupsi Merapi saat Libur Lebaran 2018

Yogyakarta , 6 Juni 2018
Ruang Sidang Gedung KPTU lt.3 FKKMK UGM
Reportase oleh Intan Anatasia


rakor persiapan bencana 2018 merapi 01

Yogyakarta memiliki potensi terjadi bencana yang bermacam-macam dan salah satu yang kerap terjadi yaitu Gunung Merapi, dengan siklus 4 tahun sekali. Dari bulan Mei sampai dengan Juni sudah terjadi 3 kali letusan freatik dan status Gunung Merapi sudah meningkat dari Normal menjadi Waspada. Letusan freatik pertama terjadi pada 11 Mei 2018 kemudian terjadi kembali pada 21 Mei 2018. Update terakhir letusan freatik terjadi pada 1 Juni 2018 pukul 08.20 WIB dengan ketinggian kolom 6000 meter kearah barat laut dengan durasi 2 menit dan amplitudo 77mm. Fenomena ini tidak terlalu berbahaya, tetapi kita tetap perlu selalu siap dalam menghadapinya. Persiapan yang dilakukan sudah harus dimulai sejak sebelum terjadinya bencana. Sebentar lagi umat muslim di Indonesia akan merayakan libur Lebaran dan seluruh pegawai baik negeri maupun swasta akan mendapatkan libur nasional mulai dari 12 Juni 2018 sampai 20 Juni 2018. Oleh karena itu, sangat diperlukan rapat koordinasi untuk mempersiapkan skenario dan rencana penanganan bencana Erupsi Merapi saat libur Lebaran untuk mengantisipasi jika terjadi Erupsi Merapi pada saat jangka waktu tersebut.

Kelompok Kerja Bencana (POKJA BENCANA) Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan Universitas Gadjah Mada mecoba untuk menginisiasi rapat koordinasi untuk mempersiapkan skenario dan rencana penanganan bencana erupsi Merapi saat libur Lebaran dengan mengundang beberapa instansi terkait dalam penanganan bencana ini. Beberapa instansi yang menghadiri rapat koordinasi ini yakni Pokja Bencana FKKMK UGM, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sleman, Pusbankes 118, Dinas Kesehatan Provinsi DIY, RSUP Dr. Sardjito, Rumah Sakit Akademik UGM, Tim Bantuan Medis Mahasiswa (TBMM) Panacea FKKMK UGM dan NIKATANA. Tujuan dari kegiatan ini untuk mengidentifikasi permasalahan yang timbul, melakukan koordinasi untuk mengevaluasi kebijakan, rencana, prosedur, peran dan tanggung jawab serta memperjelas peran, tugas dan tanggung jawab ;mengukur kesiapsiagaan dari kelompok pemangku kepentingan yang terlibat dalam penanggulangan bencana; dan menyusun, menyiapkan skenario dan rencana dalam penanganan Erupsi Merapi saat libur Lebaran 2018.

rakor persiapan bencana 2018 merapi 04

Ketua Pokja Bencana FKKMK UGM, dr. Handoyo Pramusinto Sp.BS(K) memberikan sedikit pengantar kegiatan sebelum masuk ke sesi diskusi. Beliau menyampaikan betapa pentingnya kita untuk selalu siap siaga terhadap bencana karena tidak ada yang bisa memprediksi kapan bencana itu datang. Oleh karena itu, dirasa sangatlah penting untuk melakukan koordinasi ini terlebih Merapi sudah mulai bergejolak dari bulan Mei, tidak ada salahnya sebelum kita menghadapi libur panjang nasional kita melakukan persiapan untuk memastikan kesiapsiagaan masing-masing instansi apabila bencana yang tidak kita inginkan ini terjadi saat periode Lebaran. Acara ini dibuka oleh dr. Mei Neni Sitaresmi Sp.(A)K,P.hd selaku Wakil Dekan Bidang Kerja Sama, Alumni dan Pengabdian Masyakarat. Mei berharap dengan adanya kegiatan ini setiap instansi dapat melakukan simulasi apabila Erupsi Merapi terjadi saat Libur Lebaran dan dapat memastikan kesiapsiagaan untuk menghadapi bencana ini yang harapannya akan menjadi masukan saat kembali ke instansi masing-masing.

Masuk pada sesi diskusi yang di fasilitasi oleh dr. Bella Donna, M.Kes dan Sutono S.Kp., M.Sc.M.Kep selaku tim dari Pokja Bencana FKKMK UGM. Sutono membacakan kembali skenario dan beberapa pertanyaan terkait kesiapsiagaan yang telah masing-masing instansi lakukan jika erupsi Merapi yang terjadi saat libur Lebaran. Kemudian Bella Donna mulai menanyakan ke masing-masing instansi mengenai persiapan yang telah dilakukan oleh masing-masing instansi untuk mengatasi apabila terjadi erupsi Merapi saat Libur Lebaran 2018.

Hasil Diskusi Rapat Koordinasi:

  1. Persiapan yang dilakukan oleh Rumah Sakit Akademik UGM adalah sudah melakukan koordinasi dengan Tim Hospital Disaster Plan
  2. Persiapan yang dilakukan oleh RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta adalah melakukan koordinasi dengan Tim Hospital Disaster Plan dengan Manajemen Rumah Sakit ; melakukan pemetaan untuk ruang perawatan untuk luka bakar jika terjadi erupsi Merapi; mempersiapkan satuan tugas untuk tambahan pada situasi lebaran ini ; persiapan untuk mengirimkan EMT yaitu memastikan peralatan dan ambulance untuk mengirimkan tim.
  3. Persiapan yang dilakukan oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sleman adalah melakukan koordinasi lintas sektor; meng-update informasi dari BPPTKG; memastikan situasi di sekitar wilayah gunung merapi terkait dengan objek wisata yang ada; berkoordinasi dengan dinas pariwisata untuk memastikan kondisi aman selama libur lebaran; mempersiapkan tim yang ada di posko selama libur lebaran; berkoordinasi dan meng-update berita ke BPBD DIY.
  4. Persiapan yang dilakukan oleh Pusbankes 118 adalah melakukan koordinasi dengan BPBD Provinsi Yogyakarta dan lintas sektor terkait untuk mengetahui kondisi terkait Merapi saat ini; mengkoordinir semua rumah sakit untuk selalu siaga dalam menghadapi Lebaran dan situasi erupsi Merapi serta mengatur jadwal untuk mobilisasi tim dari rumah sakit; mempersiapkan ambulance untuk keperluan lebaran dan situasi darurat; meng-update informasi mengenai sistem rujukan di rumah sakit dengan dinas kesehatan; mempersiapkan logistik untuk situasi darurat saat lebaran dan erupsi Merapi.
  5. Persiapan yang dilakukan oleh Pokja Bencana FKKMK UGM adalah melakukan koordinasi dengan lintas sektor terkait penangan bencana erupsi Merapi; mempersiapkan tim Pokja Bencana jika harus berangkat ke lokasi bencana dan pengungsian; mempersiapkan logistik seperti masker dan bantuan-bantuan kesehatan lainnya; melakukan koordinasi dengan tim DERU.
  6. Persiapan yang dilakukan oleh TBMM FKKMK UGM adalah mempersiapkan tim yang akan fokus memantau keadaan Merapi; melakukan persiapan logistik terutama masker yang bisa disalurkan ke masyarakat; melakukan koordinasi dengan tim bantuan mahasiswa dari universitas lain; melakukan latihan untuk mengantisipasi bencana serta mengundang pembicara untuk menambah wawasan mengenai mitigasi bencana.
  7. Persiapan yang dilakukan oleh Nikatana UGM adalah melakukan koordinasi dan komunikasi dengan tim bantuan mahasiswa; memantau situasi Merapi.
  8. Persiapan yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan Provinsi Yogyakarta adalah melakukan koordinasi baik internal maupun eksternal; untuk lebaran dinas kesehatan sudah memantau persiapan rumah sakit dan puskesmas di seluruh Yogyakarta, sampai saat ini berjalan lancar dan sudah siap menghadapi situasi lebaran; melakukan koordinasi dan koordinasi dengan BPBD DIY dan RSUP Dr. Sardjito; melakukan komunikasi dengan subklaster kesehatan untuk memudahkan koordinasi dan dalam mengaktifkan klaster kesehatan saat situasi darurat saat lebaran dan erupsi merapi; sudah mempersiapkan logistik terutama masker apabila ada erupsi susulan.

Informasi tambahan selama rapat:

  1. Untuk tim bantuan mahasiswa perlu diminta kontaknya jika sewaktu-waktu dibutuhkan bantuannya.
  2. Dinas Kesehatan Provinsi Yogyakarta menyampaikan alur rujukan saat terjadi situasi darurat jika memang kasusnya adalah luka bakar maka pasien langsung dibawa ke RSUP Dr. Sardjito namun untuk kasus lainnya rujukan disesuaikan dengan kemampuan dan kapasitas rumah sakit lainnya. Dinas Kesehatan selalu berkoordinasi dengan BPBD DIY dan lintas sektor untuk selalu memantau situasi gawat darurat dan terkait bencana. Dinkes Provinsi DIY juga selalu melakukan latihan bersama dengan lintas sektor lain.
  3. BPBD Sleman mengharapkan seluruh lintas sektor bisa melakukan persiapan terfokus pada situasi level Waspada saat ini, misalnya dengan menyiapkan logistik masker dan penyiapan psikososial masyarakat di area Merapi saat ini.
  4. Semua sektor diharapkan untuk mempersiapkan kejadian terburuk yang mungkin terjadi apabila terjadi Erupsi Merapi saat kondisi lebaran agar masyarakat tidak panik. Harapannya sektor pariwisata Sleman tidak terganggu karena situasi erupsi Merapi ini.
  5. Memperbaiki koordinasi untuk mengirimkan bantuan medis agar dapat terkoordinasi dengan baik dengan lintas sektor lain terkait penanganan bencana.

Kesimpulan rapat koordinasi kali ini adalah selalu melakukan koordinasi dan komunikasi serta selalu siap siaga dalam situasi apapun baik lebaran atau erupsi Merapi; perlu diadakannya terapi psikososial untuk masyarakat di sekitar lereng Merapi untuk mencegah post trauma akibat Erupsi Freatik Merapi belakangan ini; untuk saat ini BPBD Sleman menyatakan lokasi sekitaran Merapi masih dalam kondisi Aman untuk dikunjungi saat libur Lebaran.

BIMBINGAN TEKNIS DAN REVIEW DOKUMEN HOSPITAL DISASTER PLAN

BIMBINGAN TEKNIS DAN REVIEW

DOKUMEN HOSPITAL DISASTER PLAN

H Boutique Hotel Yogyakarta, 29 – 31 Januari 2018


Pusat Kebijakan dan Manajemen Kesehatan (PKMK) Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan (FKKMK UGM) mengadakan bimbingan teknis penyusunan perencanaan penanganan bencana di rumah sakit. Acara ini berlangsung di H Boutique Hotel Yogyakarta. Kegiatan tersebut dibuka oleh dr. Bella Donna. M. Kes selaku Kepala Divisi Manajemen Bencana Kesehatan, PKMK FKKMK UGM. bimbingan teknis dan review dokumen HDP ini diikuti berbagai Rumah sakit yang ada di Indonesia. Tujuan dari kegiatan ini salah satunya adalah membentuk kesiapsiagaan rumah sakit yang disusun dalam suatu dokumen untuk menghadapi bencana yang terjadi baik itu internal maupun eksternal.

1 bimtek

Dok. PKMK FK UGM: Foto bersama Narasumber dan Peserta

Bimbingan teknis dan review dokumen HDP ini berlangsung selama tiga hari, hari pertama diawali dengan penyampaian materi overview HDP dan akreditasi rumah sakit yang disampaikan oleh dr. Bella Donna. M. Kes, dilanjutkan dengan materi komponen HDP yang disampaikan oleh Intan Anastasia, M.Sc., Apt. Kegiatan hari kedua peserta menerima materi mengenai pengorganisasian oleh dr. Handoyo Pramusinto, Sp. BS(K), analisis risiko dan hazard mapping oleh dr. Bella Donna. M. Kes, penyusunan SOP oleh Madelina Ariani, SKM., MPH. Setiap materi yang disampaikan kepada peserta dilengkapi dengan penugasan dan langsung didampingi oleh fasililtator terkait materi yang diberikan agar nantinya setelah kegiatan ini selesai peserta dapat membawa draft dokumen hospital disaster plan untuk rumah sakit.

Hari terakhir kegiatan bimbingan teknis dan review dokumen HDP diisi dengan kunjungan lapangan ke RS Panti Nugroho agar perserta dapat melakukan sharing pengalaman terkait pelaksanaan dokumen HDP di RS Panti Nugroho dan melihat secara langsung fasilitas-fasilitas yang digunakan oleh RS Panti Nugroho sehingga dokumen HDP dapat teruji operasionalisasinya.

2 bimtek

Dok. PKMK FK UGM: Foto bersama Peserta Bimbingan Teknis dan Review Dokumen HDP dengan civitas RS Panti Nugroho

Dokumen hospital disaster plan sangat penting dimiliki oleh setiap rumah sakit, harapannya dokumen hospital disaster plan ini tidak berakhir sebagai dokumen tetapi menjadi budaya di rumah sakit untuk keselamatan petugas dan pasien, mengingat rumah sakit sebagai peranan utama dalam kesiapan penanganan bencana dan dalam menangani korban bencana.

Reporter : Nilasari, SKM, MPH

More Articles ...