logo

ugm-logo

WADEM CONGRESS

World Association on Disaster and Emergency Medicine

Brisbane, Australia 7 - 10 Mei 2019

Hari 1

Reportase Hari 1: Selasa, 7 Mei 2019
oleh Madelina Ariani dan tim


1 wadem h1 1

Dok. PKMK FK - KMK UGM: Tarian pembuka tradisional Australia

Tarian tradisional Australia yang dibawakan secara apik begitu membakar semangat di tengah cuaca dingin pagi ini. Tepat 08.30 AEST pagi acara ini dibuka dan dibawakan juga dengan sangat baik oleh Gerry Fitzgerald. Ballroom Plaza Terrace, Brisbane Convention and Exhibition Centre menjadi penuh sesak baik oleh peserta dari berbagai negara maupun oleh semangat menerima dan berbagi keilmuan dalam bidang ini.

Pembukaan kali ini sangat spesial karena telah diisi oleh deretan pembicara dan topik yang justru menjadi poin penting selama empat hari pertemuan ini. Pertama diisi oleh Jeanette Young dari Queensland Health. Jeanette menceritakan kejadian bencana dan krisis kesehatan yang terjadi di Australia selama ini, penanganannya sangat membutuhkan pendekatan rumah sakit. Perkembangan rumah sakit sangat tergantung juga dengan teknologi dan IT. Semua ini merupakan bagian dari sistem kesehatan yang utuh, termasuk juga pendidikan dan pelatihan bagi tenaga kesehatan.

1 wadem h1 2

Dok. PKMK FK-KMK UGM: Gregory Ciottone

Kedua, begitu berkesan pesan yang disampaikan oleh Gregory Ciottone sebagai perwakilan presiden WADEM, penanganan bencana kesehatan itu harus dilakukan bersama - sama, kolaborasi!. Semua yang hadir kali ini adalah para ahli bencana bidang kesehatan, bukan saatnya lagi kita hanya mengkaji tetapi aksi untuk melakukan promosi kepada masyarakat luas. Tentunya dengan payung yang menyatukan kita, yakni kesiapsiagaan.

Ketiga, WHO Welcome yang diwakili oleh Heather Papowitz. WHO sangat mendukung keberadaan WADEM dimanapun anggotanya berada. WADEM begitu memfasilitasi area concern WHO seperti mass gathering, EMT, dan healthcare system dalam situasi bencana. Tugas utama kita adalah melindungi masyarakat. Namun, perlu diingat bahwa peran pemimpin masyarakat sangatlah penting diantaranya untuk melakukan komunikasi risiko ke masyarakat. Selain itu, upaya penguatan surveilans penyakit dan laboratorium. Ke depannya, akan ada health emergency and disaster risk management framework.

Sesi kemudian dihanyutkan oleh cerita pengalaman presiden MSF di daerah konflik di dunia. Mengiris hati memang ceritanya, ada satu kejadian di Libya dimana kita harus membuka pintu sebuah gudang yang ternyata isinya ratusan pasang mata yang berharap belas kasih pertolongan darimu, bayangkan! Apa yang harus kita lakukan pada saat kita juga tidak dapat berbuat banyak karena keadaan krisis. Di akhir ceritan, presiden MSF menyampaikan gagasan bahwa berfikir untuk masa depan pada intinya adalah kembali ke dasarnya. Dasar kita yang paling kuat adalah rumah sakit, maka inilah yang harus kita kuatkan.

Pembaca dapat menyimak buku program pada link yang telah diberikan untuk melihat lebih jauh agenda per harinya. Padat dan semua sesi sangatlah menarik. Tidak mengherankan jika kongres WADEM dilaksanakan hingga 4 hari lamanya.

1 wadem h1 3

Dok. PKMK FK - KMK UGM : WHO Panel

Selanjutnya adalah sesi WHO panel yang dimoderatori oleh Ian Norton (tim divisi cukup sering berinteraksi dengan Ian untuk pendampingan pengembangan EMT di Indonsia bersama dengan PKK Kemenkes). Ian begitu apik membawakan sesi ini sehingga empat pembicara dengan topik yang berbeda dapat ditarik benang merahnya dengan mudah, yakni data dan informasi krisis kesehatan di dunia yang menunjukkan tren dinamis yang disampaikan oleh Heather Papowitz, dapat ditanggapi diantaranya dengan pengembangan Emergency Medical Team (EMT) yang secara prinsip global tetapi tetap harus menyesuaikan dengan kondisi dan kapasitas lokal. Semua tantangan SDGs dan hubungannya dengan Sendai Framework dijelaskan dengan sangat baik oleh Virginia Murray.

Sesi siang, tim ini masuk ke sesi sesuai dengan minat masing - masing. Sorenya, sesi poster presentasi. Sutono dan tim sudah siap di depan poster sejak pukul 17.00 AEST hingga sesi poster berakhir (18.30 AEST). Menarik menanggapi pertanyaan dan tanggapan peserta mengenai program interprofesional education di fakultas yang menggunakan bencana sebagai kasusnya. Cukup bangga bahwa FK - KMK UGM berproses untuk menyempurnakan kurikulumnya.

1 wadem h1 4

Dok. PKMK FK - KMK UGM : Presentasi poster