logo

ugm-logo

Kaleodoskop Bencana Kesehatan 2013

harian2

Pokja Bencana memiliki website bencana di alamat www.bencana-kesehatan.net. Website ini menjadi tempat bagi Divisi Manajemen Bencana mendokumentasikan kegiatan, promosi, dan publikasi. Di website bencana juga dilakukan penulisan artikel dan review penelitian mengenai kebencanaan guna memenuhi kebutuhan pengunjung website akan kajian kebencanaan.

Setiap selasa pagi website bencana kesehatan menerbitkan pengantar mingguan. Pengantar mingguan berisikan beberapa kegiatan antara lain:

  1. Publikasi agenda mendatang baik yang diselenggarakan oleh divisi manajemen bencana ataupun kegiatan dari luar yang berkaitan dengan bencana kesehatan.
  2. Isu dan berita bencana nasional yang dapat diulas dan ditambahkan dengan materi dari jurnal nasional dan internasional.
  3. Ulasan mengenai artikel, buku, dan jurnal bencana baik nasional maupun internasional.
  4. Publikasi hasil kegiatan divisi manajemen bencana.
  5. Informasi lainnya yang berkaitan dengan manajemen bencana kesehatan.

Arsip pengantar mingguan dapat ditelusuri di halaman website bencana kesehatan. Kami mengupayakan antara pengantar minggu satu dengan yang lainnya saling berkaitan, terutama jika pengantar yang diangkat merupakan pembahasan mengenai pembelajaran manajemen bencana.

hotnews2

Selain pengantar mingguan, website bencana kesehatan juga mengembangkan publikasi informasi diantara jeda pengantar mingguan. Informasi ini kami masukkan dalam sebuah menu Hot News. Arsip hot news selama tahun 2013 dapat dilihat pada halaman website bencana kesehatan.

kegiatan-tahun-2013

Semua kegiatan yang dipublikasikan oleh website bencana kesehatan didokumentasikan pada arsip tahun 2013. Berikut beberapa gambaran kegiatan pada tahun 2013:

jan

Banjir_Jakarta_2013_01Awal tahun 2013, Indonesia mendapat musibah bencana banjir yang meluas tepatnya di ibukota negara, Jakarta. Sejak ditetapkan sebagai masa tanggap darurat banjir pada tanggal 17 Januari maka Kelompok Kerja (Pokja) Bencana FK UGM yang terdiri dari Rumah Sakit Sardjito, Rumah Sakit Akademik, dan FK UGM mengirimkan tim untuk penanggulangan banjir Jakarta. Tim UGM Peduli Banjir Jakarta ini berkerjasama dengan Kementerian Kesehatan yaitu Pusat Penanggulangan Krisis Kesehatan untuk menolong korban banjir sejak tanggal 21-27 Januari 2013. Bencana banjir di Jakarta merupakan kejadian yang berulang kali terjadi tiap tahun. Tetapi banjir kali ini terjadi akibat kurangnya disiplin masyarakat tetapi juga pengaruh dari peningkatan suhu air laut sehingga angin Moonson membawa banyak uap air dari laut ke daratan Jakarta yang menyebabkan hujan ekstrim yang lama. Pembangunan dan aktivitas manusia telah berdampak pada pemanasan global. Kawasan hijau di Jakarta telah berkurang dalam lima puluh tahun ini sehingga menyebabkan hilangnya daerah resapan.

Masih terkait dengan kejadian tersebut, pada 21-25 Januari 2013, Tim Divisi Manajemen Bencana Pusat Kebijakan Manajemen Kesehatan, IKM FK UGM , Dinas Kesehatan DIY, dan tim dari Kabupaten Gunungkidul bertandang ke Umea University Sweden dalam rangka Lokakarya Mitigasi Perubahan Cuaca dan Adaptasi Kebijakan Disektor Kesehatan. Banyak hal yang dibahas dalam pertemuan ini terutama mengenai climate change yang berdampak pada kejadian bencana dan kesehatan, kebijakan kesehatan terkait hal ini, dan penerapan sistem informasi (e-health) di sektor kesehatan.

feb

Pokja Bencana kedatangan kunjungan dari USAID. Dalam pertemuan ini kedua belah pihak saling bertukar informasi mengenai kegiatan penanggulangan bencana yang pernah dilakukan. Hal yang dibahas terutama kegiatan dan andil Pokja Bencana dalam penanggulangan bencana yang terjadi di Indonesia selama 10 tahun ini.

Pokja Bencana ikut terlibat dalam Dies Natalis FK UGM dengan mengadakan Pameran Ilmiah Kebencanaan di Indonesia dan Seminar Pengaruh “Perubahan Iklim (Climate Change)” pada Manajemen Bencana dan Dampaknya di Sektor Kesehatan Dengan kasus Penanggulangan Bencana Banjir di Jakarta. Dua kegiatan ini termasuk dalam rangkaian Annual Scientific Meeting FK UGM 2013.

maret

gb1

Pemeran Ilmiah Kebencanaan di Indonesia dilaksanakan pada 2 Maret 2013 yang bertepatan dengan pembukaan Dies Natalis FK UGM. Bertempat di Lobby Auditorium FK UGM dan berlangsung selama satu hari. Pameran ilmiah kebencanaan mendapat sambutan yang meriah karena mendokumentasikan kegiatan dalam keterlibatan penanggulangan bencana selama 10 tahun terakhir di Indonesia dari gempa dan tsunami Aceh tahun 2004 hingga Banjir Jakarta tahun 2013. Tidak hanya itu, keunikan dari pameran bencana ini adalah kepemilikan kurikulum bencana bagi mahasiswa S1 Pendidikan Kedokteran dan Keperawatan FK UGM, mahasiswa S2 minat Kebijakan Manajemen Pelayanan Kesehatan, dan keterlibatan Pokja Bencana dalam pembelajaran Magister Manajemen Bencana UGM. Bahkan sambutan diberikan oleh Menteri Kesehatan Republik Indonesia dengan bersedia memberikan tanda tangan pada salah satu poster penanggulangan bencana.

Di tahun ini, Divisi Bencana memiliki sebuah program baru yakni Program Alumnus Peduli Bencana. Dengan program ini, Pokja Bencana FK UGM akan melakukan penggalangan dana dari alumnus FK UGM secara rutin. Dana ini akan digunakan Pokja Bencana untuk keberangkatan tim ke daerah bencana ataupun kegiatan Pokja Bencana lainnya. Masih bertepatan dengan acara Temu Alumni Dies Natalis FK UGM maka pada 2 Maret malam, Pokja Bencana melakukan Fundraising untuk peluncuran program sekaligus penggalangan dana dari alumnus secara langsung pada malam Temu Alumni FK UGM. Menarik, dimana para alumnus baik secara perorangan ataupun kelompok tahun angkatan bersedia dan berkomitmen untuk menyumbang melalui Pokja Bencana.

Seminar Pengaruh “Perubahan Iklim (Climate Change)” pada Manajemen Bencana dan Dampaknya di Sektor Kesehatan Dengan kasus Penanggulangan Bencana Banjir di Jakarta dilaksanakan pada 6 Maret 2013. Bertempat di Gedung Pascasarjana lantai 2 FK UGM selama satu hari penuh. Pembicara berasal dari Umea University dan pembahas berasal dari UGM serta perwakilan tim UGM yang peduli banjir Jakarta. Seminar dihadiri lebih dari 60 peserta yang berasal dari mahasisa S1, S2, S3, umum, instansi pemerintah, LSM, rumah sakit pemerintah dan swasta, universitas lain, serta peneliti. Harapan dari terselenggaranya seminar ini ialah terdapat kesamaan pemikiran mengenai manajemen bencana terkait dampak climate change, selain itu guna membedah kasus banjir Jakarta dan pengalaman tim dalam penanggulangan bencana tersebut sehingga diperoleh poin-poin mengenai langkah selanjutnya yang harus dipersiapkan dalam masa bencana.

Dikesempatan yang sama, Prof. Laksono Trisnantoro selaku Board Advisory dari Pokja Bencana mensosialisasikan Pokja Bencana FK UGM kepada peserta. Pokja Bencana menyampaikan visi dan misi untuk andil sebagai yang terdepan dalam penanggulangan bencana di Indonesia. Untuk itu, Pokja Bencana sangat membuka diri untuk bekerjasama dengan pihak luar dari FK UGM untuk bersama-sama melakukan penanggulangan bencana di Indonesia.

april

cc-map-day2

Workshop Climate Change and Adaptation Policies in Health Sector yang diselenggarakan oleh PKMK FK UGM dan Umea University pada bulan April merupakan lanjutan dari workshop serupa yang dilaksanakan di Umea Swedia. Workshop kali ini langsung diarahkan untuk melihat keadaan Kabupaten Gunungkidul sebagai daerah yang akan menjadi model percontohan pemanfaatan sistem informasi kesehatan. Workshop ini bertujuan sebagai upaya penguatan adaptasi mitigasi di sektor kesehatan dalam menghadapi dampak climate change bagi kedua negara, Indonesia dan Swedia. Seperti yang diketahui bahwa Kabupaten Gunungkidul termasuk daerah yang rawan terhadap longsor bila terjadi musim penghujan, serta terjadi bencana kekeringan bila masuk musim kemarau. Pada proyek ini juga tim Swedia dan tim divisi Manajemen Bencana PKMK berkunjung ke puskesmas, dinas kesehatan dan RSUD di Kabupaten Gunungkidul guna melihat kesiapan Rumah Sakit dan pemda setempat terhadap kesiapannya dalam penanggulagan bencana serta kebutuhan sistem informasi di sektor kesehatan. Selain itu juga dilakukan kunjungan ke RS Sarjito yang juga melihat bagaimana kesiapan RS Sarjito dan pengalamannya dalam penanggulangan bencana yang sudah dilakukan selama ini.

Pada bulan yang sama tentara Amerika dan Tentara Nasional Indonesia bekerjasama dengan beberapa universitas dan salah satunya adalah UGM. Kegiatan ini disebut Pacific Angel yang bertujuan untuk mendekatkan militer kepada masyarakat dengan berbagai kegiatan sosial seperti pelayanan pengobatan gratis meliputi pemeriksaan mata, umum, fisiotherapi dan pemeriksaan gigi serta memberikan penyuluhan HIVAIDS, TBS, Hypertensi dan Gaya hidup sehat. Tim dari Pokja Bencana juga berkesempatan mengikuti latihan pengungsian Medik udara ( Aeromedical Evacuation). Disini tim Divisi melibatkan mahasiswa FK UGM dan RS Akademik serta RS Sarjito. Dalam situasi bencana maka tentara selalu terlibat dari mulai pendirian tenda maupun evakuasi , dan itu akan selalu bersinggungan dengan masyarakat, sehingga kegiatan Pacific Angel ini dianggap sebagai pendekatan TNI dengan masyarakat.

maret

hdpDivisi Manajemen Bencana PKMK membantu rumah sakit dalam menyusun dan mempersiapkan pelatihan Hospital Disaster Plan (HDP). HDP merupakan modul dan pelatihan bagi rumah sakit dalam mempersiapkan penanganan kejadian bencana di daerahnya. Tahun ini divisi Manajemen Bencana membantu RS Magetan dalam penyusunan HDP. HDP dirasa dibutuhkan dan sangat penting bagi RS mengingat banyaknya bencana di Indonesia dan RS merupakan tempat yang paling utama dan paling banyak didatangi korban bencana.

 

nov

Fakultas Kedokteran memiliki kurikulum bencana untuk mahasiswa S1 dan S2. Salah satu bentuk kegiatan yang dilakukan oleh Divisi Manajemen Bencana PKMK adalah melakukan pameran ilmiah setiap tahunnya. Kegiatan ini dilakukan demi menunjang perkuliahan pada Blok 4.1 di kuliah kedokteran mengenai Manajemen Bencana (Disaster Management) dan Medikal Bencana (Disaster Medicine). Serta melakukan seminar strategi penyusunan Hospital Disaster Plan guna menunjang perkuliahan mahasiswa Magister Manajemen Bencana UGM, Kebijakan Manajemen Pelayanan Kesehatan dan mahasiswa MMR, tetapi juga mengundang rumah sakit yang ada di Indonesia sebagai kesiapan RS yang ada di Indonesia.

 

des

Pada akhir tahun, Divisi kembali mengadakan Internatonal Symposium on Climate Change and Health Mitigation and Adaptation in Health sector with focus on Research, Policy and Action. Ini merupakan penutup kegiatan yang dilaksanakan di Yogyakarta serta dilakukan pula simulasi di kabupaten Gunungkidul. Berbagai upaya untuk mengurangi kerentanan terhadap perubahan iklim dengan mengantisipasi, merencanakan dan menanggapi resikonya perlu dilakukan. Kemampuan adaptasinya berkaitan erat dengan kemampuan negara, akses teknologi, sumber daya politik, sosial dan ekonomi serta adanya kebijakan nasional dan instrumen untuk memandu para pengambil keputusan. Strategi adaptasi yang bertujuan untuk mengurangi kerentanan terhadap perubahan iklim idealnya harus berkelanjutan dan menghindari menyebabkan kenaikan lebih lanjut emisi gas rumah kaca. Di bidang kesehatan e-health merupakan strategi yang menarik untuk beradaptasi terhadap iklim dan memainkan faktor kunci dalam mitigai serta menjadi cara efektif untuk mengurangi kerentanan terhadap perubahan iklim.

Dalam rangkaian simposium ini, kembali dilakukan pameran ilmiah untuk melihat sejauh mana tim kita melakukan kegiatan terkait penanggulangan bencana. Hal ini juga menunjang kegiatan simulasi yang dilakukan di desa Gedangsari dengan melibatkan Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Gunungkidul. Desa Gedangsari dipilih menjadi tempat simulasi karena desa tersebut riskan terhadap bencana tanah longsor dan sudah memiliki desa Tangguh Bencana, sekaligus menguji coba kesiapan desa tersebut jika terjadi bencana. Selain desa ini, RSUD Wonosari juga melakukan yang sama simulasi demi menguji coba dokumen HDP yang ada di Rumah Sakit tersebut, setelah sebelumnya dilakukan Table Top Exercise.

Hasil yang diperoleh dari simulasi kelihatan belum ada koordinasi secara terpadu baik dari BPBD setempat dengan masyarakat dan pihak Puskesmas maupun Rumah Sakit.